Bupati Bantaeng Positif Covid-19 Setelah Swab Antigen

Bupati Bantaeng Positif Covid-19 Setelah Swab Antigen

BANTAENG, KUMANIKA.com-- Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin mengaku telah dua kali menjalani swab antigen. Dari hasil swab itu, dia terkonfirmasi...
Read More
HUT Ke-62 Tahun Kabupaten Bulukumba, Hitam-hitam Lambang Kebesaran Budaya

HUT Ke-62 Tahun Kabupaten Bulukumba, Hitam-hitam Lambang Kebesaran Budaya

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Tepat tanggal 4 Februari ditahun 2022 ini, Kabupaten Bulukumba memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) yang ke 62 tahun....
Read More
Disparpora Serahkan Klaim Asuransi ke Ahli Waris Wisatawan Meninggal di Bira

Disparpora Serahkan Klaim Asuransi ke Ahli Waris Wisatawan Meninggal di Bira

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Ahli waris Fernandus Goenawan (45), Wisatawan yang meninggal di Pantai Tanjung Bira menerima klaim Asuransi Jiwa dari PT...
Read More
Canangkan Vaksinasi Siswa SD, Pemkab Bulukumba Dikunjungi Kapolda Sulsel

Canangkan Vaksinasi Siswa SD, Pemkab Bulukumba Dikunjungi Kapolda Sulsel

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sulawesi Selatan Irjen Nana Sujana dijadwalkan melakukan Kunjungan Kerja (Kunker) di Kabupaten Bulukumba pada...
Read More
DPRD Ingatkan Pemerintah tak Ada Proyek di 2022 yang Tidak Terlaksana

DPRD Ingatkan Pemerintah tak Ada Proyek di 2022 yang Tidak Terlaksana

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Sepanjang tahun anggaran 2021 lalu, ada sejumlah proyek yang tidak dilaksanakan. Padahal, proyek yang tidak terlaksana itu tercantum...
Read More
Warga Desa Bontoyeleng Terima Beras BPNT Berwarna Kuning

Warga Desa Bontoyeleng Terima Beras BPNT Berwarna Kuning

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Penyaluran Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) di Desa Bontonyeleng dikeluhkan warga, pasalnya beras yang mereka terima dianggap tidak layak...
Read More
Wakil Ketua DPRD Bulukumba Serap Aspirasi Masyarakat Melalui Musrenbang Kelurahan

Wakil Ketua DPRD Bulukumba Serap Aspirasi Masyarakat Melalui Musrenbang Kelurahan

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Wakil Ketua DPRD Bulukumba, H Patudangi Azis, memastikan jika program kegiatan yang direncanakan 2021 yang tidak terealisasi dapat...
Read More
HIMPAUDI Harap Pemerintah Beri Perhatian Kesejahteraan Guru PAUD

HIMPAUDI Harap Pemerintah Beri Perhatian Kesejahteraan Guru PAUD

BULUKUMBA, KKUMANIKA.com-- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bulukumba diharapkan dapat memberikan perhatian kepada guru Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). Dimana keberadaan guru...
Read More
PSC Bulukumba Beri Jaminan Layanan 24 Jam

PSC Bulukumba Beri Jaminan Layanan 24 Jam

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bulukumba terus memperbaiki pelayanan ke masyarakat. Salah satunya Public Safety Center (PSC) yang merupakan ujung...
Read More
Ketua Agra Mengapresiasi Polres Bulukumba Mengungkap Terduga Pelaku Tabrak Lari

Ketua Agra Mengapresiasi Polres Bulukumba Mengungkap Terduga Pelaku Tabrak Lari

BULUKUMBA, KUMANIKA.com- Ketua Aliansi Gerakan Reforma Agraria (AGRA), Rudi Tahas alias Injet, mengapresiasi gerak cepat Polres Bulukumba dalam mengungkap kasus...
Read More

Satgas Covid-19 Bulukumba Respon Tudingan Positif Buatan Keluarga Pasien Meninggal

  • Bagikan
Kadis Kesehatan, dr. Wahyuni (Kiri), Jubir Covid-19 Daud Kahal (Tengah), dr. Abdul Rajab (Kanan) saat memberikan klarifikasi terkait surat terbuka, di ruang media center Humas Pemkab Bulukumba, Senin (28/6/2020).

BULUKUMBA, KUMANIKA.comTim Gugus Covid-19 Kabupaten Bulukumba memberikan klarifikasi terkait surat terbuka yang viral di media sosial dari Hasanuddin Hamid, anak pasien Covid-19 yang meninggal, Jumat (26/6/2020) lalu.

Dalam surat terbuka tersebut, Hasanuddin Hamid melempar 13 poin pertanyaan yang ia rasa ganjil bahkan menyimpulkan mendiang ayahnya positif buatan pasca meninggal dan dinyatakan positif terinfeksi Covid-19. Mediang ayahnya juga telah dimakamkan sesuai standar Protokol Covid-19.

Lihat Surat Terbukanya: Klik Disini!

Melalui Kadis Kesehatan Bulukumba, dr Wahyuni, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 menceritakan kronologi pada Jumat 26 Juni tersebut. Ia mengaku salah satu anak almarhum, Tati merupakan staf di Dinas Kesehatan (Dinkes).

Pukul 09.00 Wita, Tati menelpon ke dirinya bahwa swab sang ayah sudah diambil dan pasien dalam kondisi kritis.

Seketika itu, dr Wahyuni menghubungi penanggungjawab laboratorium RS Wahidin, Makassar via Whatsapp untuk segera mempercepat pemeriksaan swabnya.

Baca Juga:  Melihat Harmonisnya Bupati Dan Kajari Bulukumba di Hari Bhakti Adhyaksa ke-60

Pukul 10.20, hasilnya positif dan ia meneruskan kabar itu ke anak almarhum.

“Jadi memang karena Informasi yang cepat disampaikan, dan informasi itu nyambung cepat ke RS Wahidin. Kami minta perlakukan khusus,” jelas dr Wahyuni, Senin (29/6/2020).

Sementara untuk surat keterangan kematian, menurut dr Wahyuni ada prosedur khusus yang harus dilalui sebelum mengeluarkan surat itu.

Namun kata dia, akan segera mengeluarkan dan memberikan surat itu kepada keluarga korban.

“Adapun untuk surat keterangan positif covid-19, kami sudah perlihatkan buktinya,” lanjut dia.

“Untuk keterlambatan penyemprotan atau disinfeksi, itu karena hanya dua tim yang bergerak sementara permintaan banyak sekali. Sabtu sore, kami ingin melakukan disinfeksi di kediaman almarhum, tapi pihak keluarga menolak,” papar dia.

Adapun untuk tracking kontak, ia menjelaskan telah melakukan upaya tracking dengan melalui pendekatan pola persuasif.

“Kami pernah mencoba datang ke keluarga almarhum, namun tidak diterima. Intinya tim swab kami siap, tergantung kesiapan mereka,” jelasnya lagi.

Baca Juga:  Videonya Viral, Polisi Cari Perempuan Berdaster Merah yang Joget di Lampu Merah Bulukumba

dri Wahyuni juga menegaskan bahwa tidak ada register yang berubah, hal itu karena jelas nomor urut, angka, nama dan NIK pasien.

“Sebelum melakukan pengambilan swab sudah ada nomor register kemudian akan diinput melalui aplikasi. Terkait nomor, sampai di wahidin, ada pengelolaan spesimen khusus, disimpan dalam satu wadah, di jaga kualitasnya. Sampai di kirim, dijamin kualitasnya, termasuk keamanannya,” tambahnya lagi.

“Terkait klaster, sekarang dengan bertambahanya kasus yang ada di bulukumba, kami agak susah mengkategorikan soal itu,” jelas dr Wahyuni.

Selain itu, Direktur Rumah Sakit Bulukumba, dr Rajab menyebutkan enam jam pemindahan almarhum pasien tak menjadi masalah.

“SOP yang ada pada literatur pendapat dari pakar, bisa empat jam, 8 jam, 12 jam. Yang kami terapkan ke almarhum pasien, 6 jam lebih,” tuturnya.

  • Bagikan