AKTABE Bulukumba Target Bisa Lebih Maju dan Berkembang

AKTABE Bulukumba Target Bisa Lebih Maju dan Berkembang

Bulukumba, Kumanika.com-- Dalam perayaan Dies Natalis ke 14 tahunnya, Akademi Kebidanan Tahira Al-baeti Bulukumba, menargetkan bisa lebih maju dan berkembang....
Read More
Dewa United vs PSM Makassar, Jaga Konsistensi di Kandang Lawan

Dewa United vs PSM Makassar, Jaga Konsistensi di Kandang Lawan

Makassar, Kumanika.com-- PSM akan menghadapi Dewa United dalam lanjutan pekan 10 Liga 1 di Stadion Indomilk Arena, Kamis (15/9/2022) malam...
Read More
Ini Syarat, Cara Daftar, dan Cara Cek Penerima BLT BBM

Ini Syarat, Cara Daftar, dan Cara Cek Penerima BLT BBM

Jakarta, Kumanika.com-- Bantuan langsung tunai atau BLT BBM merupakan salah satu bantuan sosial yang disalurkan oleh pemerintah untuk menekan dampak...
Read More
Andi Utta Tagih Komitmen Pusat terkait Pemulihan Ekonomi

Andi Utta Tagih Komitmen Pusat terkait Pemulihan Ekonomi

Jakarta, Kumanika.com-- Bupati Bulukumba Andi Muchtar Ali Yusuf bersama 17 kepala daerah lainnya hadir mengikuti rapat pengendalian inflasi di Istana...
Read More
Jamu Persebaya, PSM Wajib Waspadai Tiga Pemain Ini

Jamu Persebaya, PSM Wajib Waspadai Tiga Pemain Ini

Makassar, Kumanika.com-- PSM Makassar akan melakoni laga klasik dengan menjamu Persebaya Surabaya pada laga lanjutan BRI Liga 1 musim 2022-2023...
Read More
Disingkirkan Kuala Lumpur City FC, PSM Bangga Lampaui Target

Disingkirkan Kuala Lumpur City FC, PSM Bangga Lampaui Target

Kuala Lumpur, Kumanika.com-- Perjalanan PSM Makassar di AFC Cup 2022 berakhir. Skuad Juku Eja takhluk oleh tuan rumah Kuala Lumpur...
Read More
Rans FC vs PSM Makassar, Ambisi Saling Berebut Poin

Rans FC vs PSM Makassar, Ambisi Saling Berebut Poin

Makassar, Kumanika.com-- PSM Makassar maupun Rans Nusantara FC sama-sama berambisi memenangkan pertandingan yang akan berlangsung di Stadion Pakansari, Bogor, malam...
Read More
Kembali Ukir Sejarah, PSM Makassar Masih Tim Terbaik di Indonesia

Kembali Ukir Sejarah, PSM Makassar Masih Tim Terbaik di Indonesia

Makassar, Kumanika.com-- Bukan Persija Jakarta atau Persib Bandung tapi PSM Makassar lah yang sekali lagi mencatatkan sejarah sebagai klub pertama...
Read More
Ilham Azikin Minta Pejabat Administrator dan Pengawas Baru Kedepankan Integritas

Ilham Azikin Minta Pejabat Administrator dan Pengawas Baru Kedepankan Integritas

Bantaeng, Kumanika.com-- Bupati Bantaeng, Ilham Syah Azikin menghadiri Pelantikan dan Mengambil Sumpah Jabatan Administrator dan Jabatan Pengawas Lingkup Pemkab Bantaeng...
Read More
Andi Utta Tinjau Sejumlah Titik Proyek, Rekanan Dapat Warning

Andi Utta Tinjau Sejumlah Titik Proyek, Rekanan Dapat Warning

Bulukumba, Kumanika.com-- Bupati Bulukumba, Muchtar Ali Yusuf memanfaatkan hari libur untuk meninjau sejumlah proyek yang saat ini tengah berjalan. Gunakan...
Read More

Satgas Covid-19 Bulukumba Respon Tudingan Positif Buatan Keluarga Pasien Meninggal

Kadis Kesehatan, dr. Wahyuni (Kiri), Jubir Covid-19 Daud Kahal (Tengah), dr. Abdul Rajab (Kanan) saat memberikan klarifikasi terkait surat terbuka, di ruang media center Humas Pemkab Bulukumba, Senin (28/6/2020).

BULUKUMBA, KUMANIKA.comTim Gugus Covid-19 Kabupaten Bulukumba memberikan klarifikasi terkait surat terbuka yang viral di media sosial dari Hasanuddin Hamid, anak pasien Covid-19 yang meninggal, Jumat (26/6/2020) lalu.

Dalam surat terbuka tersebut, Hasanuddin Hamid melempar 13 poin pertanyaan yang ia rasa ganjil bahkan menyimpulkan mendiang ayahnya positif buatan pasca meninggal dan dinyatakan positif terinfeksi Covid-19. Mediang ayahnya juga telah dimakamkan sesuai standar Protokol Covid-19.

Lihat Surat Terbukanya: Klik Disini!

Melalui Kadis Kesehatan Bulukumba, dr Wahyuni, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 menceritakan kronologi pada Jumat 26 Juni tersebut. Ia mengaku salah satu anak almarhum, Tati merupakan staf di Dinas Kesehatan (Dinkes).

Pukul 09.00 Wita, Tati menelpon ke dirinya bahwa swab sang ayah sudah diambil dan pasien dalam kondisi kritis.

Seketika itu, dr Wahyuni menghubungi penanggungjawab laboratorium RS Wahidin, Makassar via Whatsapp untuk segera mempercepat pemeriksaan swabnya.

Baca Juga:  Update Kasus Corona Nasional 30 Mei: Pasien Sembuh Capai 7.015

Pukul 10.20, hasilnya positif dan ia meneruskan kabar itu ke anak almarhum.

“Jadi memang karena Informasi yang cepat disampaikan, dan informasi itu nyambung cepat ke RS Wahidin. Kami minta perlakukan khusus,” jelas dr Wahyuni, Senin (29/6/2020).

Sementara untuk surat keterangan kematian, menurut dr Wahyuni ada prosedur khusus yang harus dilalui sebelum mengeluarkan surat itu.

Namun kata dia, akan segera mengeluarkan dan memberikan surat itu kepada keluarga korban.

“Adapun untuk surat keterangan positif covid-19, kami sudah perlihatkan buktinya,” lanjut dia.

“Untuk keterlambatan penyemprotan atau disinfeksi, itu karena hanya dua tim yang bergerak sementara permintaan banyak sekali. Sabtu sore, kami ingin melakukan disinfeksi di kediaman almarhum, tapi pihak keluarga menolak,” papar dia.

Adapun untuk tracking kontak, ia menjelaskan telah melakukan upaya tracking dengan melalui pendekatan pola persuasif.

“Kami pernah mencoba datang ke keluarga almarhum, namun tidak diterima. Intinya tim swab kami siap, tergantung kesiapan mereka,” jelasnya lagi.

Baca Juga:  Torut Pecah Telur Menuju New Normal, Umumkan Kasus Pertama Positif Covid-19

dri Wahyuni juga menegaskan bahwa tidak ada register yang berubah, hal itu karena jelas nomor urut, angka, nama dan NIK pasien.

“Sebelum melakukan pengambilan swab sudah ada nomor register kemudian akan diinput melalui aplikasi. Terkait nomor, sampai di wahidin, ada pengelolaan spesimen khusus, disimpan dalam satu wadah, di jaga kualitasnya. Sampai di kirim, dijamin kualitasnya, termasuk keamanannya,” tambahnya lagi.

“Terkait klaster, sekarang dengan bertambahanya kasus yang ada di bulukumba, kami agak susah mengkategorikan soal itu,” jelas dr Wahyuni.

Selain itu, Direktur Rumah Sakit Bulukumba, dr Rajab menyebutkan enam jam pemindahan almarhum pasien tak menjadi masalah.

“SOP yang ada pada literatur pendapat dari pakar, bisa empat jam, 8 jam, 12 jam. Yang kami terapkan ke almarhum pasien, 6 jam lebih,” tuturnya.