Home / SULSEL

Sabtu, 30 Mei 2020 - 15:31 WIB

Pemkab Bantaeng Mulai Desain Skenario New Normal di Awal Juni

Bupati, dr Ilham Azikin bersama Wakil Bupati Bantaeng, Sahabuddin memimpin rapat persiapan menghadapi New Normal. (ist)

Bupati, dr Ilham Azikin bersama Wakil Bupati Bantaeng, Sahabuddin memimpin rapat persiapan menghadapi New Normal. (ist)

BANTAENG, KUMANIKA.com– Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantaeng menggelar halal bi halal yang dihadiri oleh Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin bersama seluruh unsur Forum Koordinasi Pimpinan Daerah Bantaeng.

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, halal bihalal yang diselenggarakan di Ruang Pola Kantor Bupati Bantaeng, Jumat, 29 Mei ini dilaksanakan secara terbatas. Proses pelaksanaannya dilakukan sesuai dengan protokol kesehatan Civid-19,  dan hanya dihadiri oleh para Asisten dan para Kepala SKPD.

“Acara Halal bi Halal ini merupakan wadah yang efektif untuk saling memaafkan serta melakukan silaturrahmi antara sesama ASN, sesama umat muslim dan seluruh elemen masyarakat di Kabupaten Bantaeng,” ujar Bupati Bantaeng, dr Ilham Azikin, Jumat, 29 Mei 2020.

Dalam kesempatan itu, bupati bergeral doktor pemerintahan ini menyinggung rencana new normal yang telah digaungkan Kemenkes. Menurut dia, Bantaeng masuk dalam zona sangat aman untuk mendesain aktivitas keseharian baik dalam konteks kedinasan maupun aktivitas masyarakat secara sosial dan ekonomi yang ada di sekitar kita.

Baca Juga:  Pemkab Bantaeng Target 1378 Nakes Lalui Vaksin

“Tentu kita sudah rindu untuk beraktifitas secara normal, untuk beribadah dengan tenang dan untuk bekerja dengan nyaman. Untuk memasuki era new normal, maka kunci utama yang harus kita lakukan adalah disiplin,” kata dia.

Dia berharap, agar tidak ada hal negatif terjadi beberapa hari ke depan. Jika kondisi membaik, maka akan mulai dirancang aktivitas New Normal di awal Juni mendatang.

Dia juga meminta kepada seluruh ASN untuk menjadi pelopor dalam menerapkan tata perilaku kehidupan baru. Dia berharap ASN terus mengedukasi masyarakat di sekitarnya untuk mempunyai kesadaran sendiri dalam melindungi diri dan keluarga untuk tidak terpapar Covid-19.

Pada kesempatan itu, ceramah Halal bi Halal dibawakan oleh Ustad Mapasabbi. Dia mengatakan bahwa ada 3 (tiga) kalimat yang akrab ditelinga setiap lebaran. Pertama Minal aidin wal faidzin, halal bi halal dan silaturrahmi.

Baca Juga:  Kereta Api Makassar - Parepare Akan Beroperasi Juni 2021

Halal bi Halal sendiri adalah produk yang dibuat oleh Indonesia, yang artinya saling menghalalkan, dimana mungkin kemarin ada luka diantara kita, dan pada hari ini kita halalkan untuk saling maaf memaafkan dan benar-benar meminta pengampunan.

“Yang paling harus kita lakukan adalah menjaga hubungan antar sesama manusia, jaga sikap baik kita pada tetangga, InsyaAllah kita termasuk dalam golingan orang-orang yang bertaqwa,” kata dia.

Hadir pada kesempatan itu, Wakil Bupati Bantaeng, H. Sahabuddin, Ketua DPRD Bantaeng, Hamsyah, Kapolres Bantaeng, Wawan Sumantri, Dandim 1410 Bantaeng, Tambohule Wulaa, Ketua Pengadilan Negeri Bantaeng, Ujang Irfan Hadiana, Sekretaris Daerah Bantaeng, Abdul Wahab, Kepala Kantor Kementerian Agama Bantaeng, Muh. Yunus, dan Ketua Pengadilan Agama Bantaeng, Ruslan Saleh. (*/af)

Share :

Baca Juga

SULSEL

Kereta Api Makassar – Parepare Akan Beroperasi Juni 2021

SULSEL

Satu Lagi Warga Sinjai Terpapar Corona, Total 8 Orang

SULSEL

Wagub Sulsel Kagumi Inovasi Bus Uji Swab Soppeng

SULSEL

Perkiraan Cuaca: Sulawesi Selatan Bakal Diguyur Hujan

SULSEL

Patut Dicontoh, Lab Swab COVID-19 di Soppeng Kantongi Izin Kemenkes RI

DAERAH

RS Rujukan COVID-19 Kebanjiran di Sinjai

SULSEL

Dinsos Bantah Penimbunan Beras di Rujab Gubernur Sulsel