Kembali Ukir Sejarah, PSM Makassar Masih Tim Terbaik di Indonesia

Kembali Ukir Sejarah, PSM Makassar Masih Tim Terbaik di Indonesia

Makassar, Kumanika.com-- Bukan Persija Jakarta atau Persib Bandung tapi PSM Makassar lah yang sekali lagi mencatatkan sejarah sebagai klub pertama...
Read More
Ilham Azikin Minta Pejabat Administrator dan Pengawas Baru Kedepankan Integritas

Ilham Azikin Minta Pejabat Administrator dan Pengawas Baru Kedepankan Integritas

Bantaeng, Kumanika.com-- Bupati Bantaeng, Ilham Syah Azikin menghadiri Pelantikan dan Mengambil Sumpah Jabatan Administrator dan Jabatan Pengawas Lingkup Pemkab Bantaeng...
Read More
Andi Utta Tinjau Sejumlah Titik Proyek, Rekanan Dapat Warning

Andi Utta Tinjau Sejumlah Titik Proyek, Rekanan Dapat Warning

Bulukumba, Kumanika.com-- Bupati Bulukumba, Muchtar Ali Yusuf memanfaatkan hari libur untuk meninjau sejumlah proyek yang saat ini tengah berjalan. Gunakan...
Read More
Tiga Peraturan Daerah Disahkan, Desa Punya Ruang Kembangkan Pariwisata

Tiga Peraturan Daerah Disahkan, Desa Punya Ruang Kembangkan Pariwisata

Bulukumba, Kumanika.com-- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bulukumba mengesahkan tiga buah Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) menjadi Perda tahun anggaran 2022,...
Read More
Musrembangnas 2022, Bantaeng Raih Kabupaten Terbaik Satu PPD Tingkat Nasional

Musrembangnas 2022, Bantaeng Raih Kabupaten Terbaik Satu PPD Tingkat Nasional

KUMANIKA.com - Bupati Bantaeng, Ilham Syah Azikin bersama sejumlah Kepala OPD menyaksikan secara virtual Musyawarah Rencana Pembangunan Nasional (Musrembangnas) 2022...
Read More
Bupati Bantaeng Positif Covid-19 Setelah Swab Antigen

Bupati Bantaeng Positif Covid-19 Setelah Swab Antigen

BANTAENG, KUMANIKA.com-- Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin mengaku telah dua kali menjalani swab antigen. Dari hasil swab itu, dia terkonfirmasi...
Read More
HUT Ke-62 Tahun Kabupaten Bulukumba, Hitam-hitam Lambang Kebesaran Budaya

HUT Ke-62 Tahun Kabupaten Bulukumba, Hitam-hitam Lambang Kebesaran Budaya

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Tepat tanggal 4 Februari ditahun 2022 ini, Kabupaten Bulukumba memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) yang ke 62 tahun....
Read More
Disparpora Serahkan Klaim Asuransi ke Ahli Waris Wisatawan Meninggal di Bira

Disparpora Serahkan Klaim Asuransi ke Ahli Waris Wisatawan Meninggal di Bira

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Ahli waris Fernandus Goenawan (45), Wisatawan yang meninggal di Pantai Tanjung Bira menerima klaim Asuransi Jiwa dari PT...
Read More
Canangkan Vaksinasi Siswa SD, Pemkab Bulukumba Dikunjungi Kapolda Sulsel

Canangkan Vaksinasi Siswa SD, Pemkab Bulukumba Dikunjungi Kapolda Sulsel

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sulawesi Selatan Irjen Nana Sujana dijadwalkan melakukan Kunjungan Kerja (Kunker) di Kabupaten Bulukumba pada...
Read More
DPRD Ingatkan Pemerintah tak Ada Proyek di 2022 yang Tidak Terlaksana

DPRD Ingatkan Pemerintah tak Ada Proyek di 2022 yang Tidak Terlaksana

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Sepanjang tahun anggaran 2021 lalu, ada sejumlah proyek yang tidak dilaksanakan. Padahal, proyek yang tidak terlaksana itu tercantum...
Read More

Nenek Sattima, Sebatang Kara yang Dambakan Rumah Layak Huni di Sisa Hidupnya

Nenek Sattima

BULUKUMBA, KUMANIKA.com–Salah seorang warga Dusun Palipungan, Desa Baji Minasa, Kecamatan Rilau Ale, Kabupaten Bulukumba, Sattima hidup sebatang kara di rumah tuanya.

Usia Nenek Sattima diperkirakan sekitar 104 tahun. Perkiraan ini juga berdasarkan penuturan yang ia sampaikan sesuai ingatannya.

Sejumlah peristiwa zaman Hindia-Belanda pun masih hangat dalam ingatannya meski ditengah usia yang sudah rentang.

Masa muda Nenek Sattimah pernah melakoni profesi sebagai guru mengaji tradisional kampungnya dengan ikhlas tanpa dipungut biaya.

Sebenarnya, ia memiliki dua orang putra Aci dan Aco, hanya saja mereka harus merantau ke negeri seberang karena tuntutan ekonomi.

Baca Juga:  Setoran Tertib, Pemkab Bulukumba Raih Penghargaan BPJS Kesehatan

Putranya yang bernama Aci merantau ke Kalimantan, sedangkan Aco tengah mengadu nasib di Malaysia. Keduanya pun telah memikili keluarga masing-masing.

Nenek Sattima mengungkapkan bahwa kedua putranya itu kadang mengirimkan uang. Walau tak banyak, ia bersyukur dan tetap merasa bangga.

Saat disambangi pada Minggu 10 Januari 2021, tampak jelas kondisinya yang begitu memprihatinkan. Huniannya saat ini hanya beralaskan tanah dan atap yang sudah bocor.

Ia menjalani kesehariannya di gubuk tua itu. Sejauh ini ia mengakui pernah mendapat bantuan, salah satunya dari pihak BAZNAS Bulukumba.

Baca Juga:  Banjir Bandang Bantaeng Meregang Nyawa Seorang Remaja

Ia pun bercerita banyak tentang kesulitannya terkait kebutuhan makanan dan juga kerinduannya yang sangat dalam terhadap kedua putranya.

Ketika tak ada satupun makanan yang bisa menjanggal perutnya saat merasa lapar ia kerapkali melantunkan ayat-ayat suci Al-Quran.

Adapun salah satu impian nenek Sattima yang mengharukan sebelum menutup usia, ia sangat mendambakan sebuah hunian yang layak.

“Saya ingin punya rumah yang layak sebelum meninggal,” kata Sattima menyampaikan impian sederhananya itu kepada kumanika.com.

REPORTER: Nda