Home / NEWS

Kamis, 10 Juni 2021 - 15:23 WIB

Menko Muhadjir Effendy ke Bulukumba, Minta Pemerintah Daerah Pemberdayaan Petani Rumput Laut

BULUKUMBA, KUMANIKA.com— Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI, Muhadjir Effendy berkunjung di Kabupaten Bulukumba. Kunjungan untuk pertama kalinya di daerah berjuluk Butta Panrita Lopi ini dalam rangka menyampaikan Orasi Ilmiah pada Wisuda Sarjana angkatan kedua Universitas Muhammadiyah Bulukumba (UMB).

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini mengaku terkesan berada di Kabupaten Bulukumba yang memiliki pantai. Ia mengaku sebelum menghadiri acara wisuda, dirinya menyempatkan jalan-jalan pagi di sekitar pantai Bintarore dan bertemu dengan para petani rumput laut.

Dia berharap Pemerintah Daerah dapat mengembangkan potensi rumput laut dan memberdayakan para petani rumput laut.

“Pantai Bulukumba sangat baik dan panjang, kandungan airnya juga sangat cocok untuk rumput laut. Dan ini adalah komoditas eksport andalan oleh karena hanya Indonesia saja yang bisa produksi rumput laut yang berkualitas seperti yang ada di Bulukumba ini,” ungkapnya di Aula UMB, Kamis 10 Juni 2020.

Baca Juga:  Gagas Perubahan di Camp Ceria dan Temu Karya Pemuda Karang Taruna Desa Bialo

Wakil Bupati Bulukumba Andi Edy Manaf menyampaikan terima kasih kepada Menko PMK Muhadjir Effendy yang menyempatkan diri berkunjung di Kabupaten Bulukumba. Perhatian pak Menko terhadap rumput laut, tambahnya akan ditindaklanjuti oleh karena hal itu juga merupakan pemikiran kami dalam mengembangkan rumput laut ke depan.

“Artinya pak Menko memberikan perhatian khusus dan itu kami sangat berterima. Karena memang harus diakui bahwa salah daerah penghasil rumput laut adalah Bulukumba,” ungkap Edy Manaf.

Wabup Edy Mana juga mengucapkan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada Bapak Prof Muhadjir Effendy, oleh karena di masa beliau menjabat sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Perahu Pinisi yang berasal dari Bulukumba ditetapkan sebagai Warisan Budaya Dunia Takbenda oleh UNESCO pada tahun 2017 yang lalu.

Baca Juga:  Gegara BLT, Kantor Desa Anrihua Kindang Disegel Pasukan Emak-emak

“Tentu ini menjadi kebanggaan bagi kita semua, bahwa tradisi pembuatan perahu dengan semangat etos kerja dan nilai estetika yang tinggi yang dilakukan oleh masyarakat Kabupaten Bulukumba telah diakui oleh dunia internasional dan menjadi sumber pembelajaran dan inspirasi bagi generasi-generasi berikutnya,” imbuhnya.

Dalam prosesi wisuda, Rektor UMB Dr Jumase Basra menyampaikan bahwa jumlah mahasiswa yang diwisuda sebanyak 161 orang. Pelaksanaan wisuda tetap menerapkan standar protokol kesehatan Covid-19.

“Para alumni UMB diharapkan menjaga nama baik almamater. Alumni juga memiliki tanggungjawab sosial di tengah-tengah masyarakat,” pintanya.

Reporter: IKM

Share :

Baca Juga

NEWS

Sejumlah Mesjid di Bulukumba Siapkan Penerapan Prokes Jelang Ramadhan

NEWS

Masih Gunakan Sistem SIMRS, RSUD HASDR Didorong Terapkan Sistem Digitalisasi

NEWS

Debit Air Berkurang, Petani Sawah Bontonyeleng Salah Prediksi Curah Hujan

NEWS

Gunakan Bahu Jalan Berjualan, PKL Dikenakan Sanksi Penertiban

NEWS

Setoran Tertib, Pemkab Bulukumba Raih Penghargaan BPJS Kesehatan

NEWS

Tomy Satria Ajak Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat Dorong Peningkatan IPM

NEWS

Ibu Hamil Ditolak 5 Rumah Sakit di Makassar Hingga Meninggal, RSUD Bulukumba Angkat Bicara

NEWS

Pemuda Bulukumba Ini Lulus Jadi Staf Desa Tapi Ditolak Ibu Kades Karena Bukan Pendukungnya