Rans FC vs PSM Makassar, Ambisi Saling Berebut Poin

Rans FC vs PSM Makassar, Ambisi Saling Berebut Poin

Makassar, Kumanika.com-- PSM Makassar maupun Rans Nusantara FC sama-sama berambisi memenangkan pertandingan yang akan berlangsung di Stadion Pakansari, Bogor, malam...
Read More
Kembali Ukir Sejarah, PSM Makassar Masih Tim Terbaik di Indonesia

Kembali Ukir Sejarah, PSM Makassar Masih Tim Terbaik di Indonesia

Makassar, Kumanika.com-- Bukan Persija Jakarta atau Persib Bandung tapi PSM Makassar lah yang sekali lagi mencatatkan sejarah sebagai klub pertama...
Read More
Ilham Azikin Minta Pejabat Administrator dan Pengawas Baru Kedepankan Integritas

Ilham Azikin Minta Pejabat Administrator dan Pengawas Baru Kedepankan Integritas

Bantaeng, Kumanika.com-- Bupati Bantaeng, Ilham Syah Azikin menghadiri Pelantikan dan Mengambil Sumpah Jabatan Administrator dan Jabatan Pengawas Lingkup Pemkab Bantaeng...
Read More
Andi Utta Tinjau Sejumlah Titik Proyek, Rekanan Dapat Warning

Andi Utta Tinjau Sejumlah Titik Proyek, Rekanan Dapat Warning

Bulukumba, Kumanika.com-- Bupati Bulukumba, Muchtar Ali Yusuf memanfaatkan hari libur untuk meninjau sejumlah proyek yang saat ini tengah berjalan. Gunakan...
Read More
Tiga Peraturan Daerah Disahkan, Desa Punya Ruang Kembangkan Pariwisata

Tiga Peraturan Daerah Disahkan, Desa Punya Ruang Kembangkan Pariwisata

Bulukumba, Kumanika.com-- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bulukumba mengesahkan tiga buah Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) menjadi Perda tahun anggaran 2022,...
Read More
Musrembangnas 2022, Bantaeng Raih Kabupaten Terbaik Satu PPD Tingkat Nasional

Musrembangnas 2022, Bantaeng Raih Kabupaten Terbaik Satu PPD Tingkat Nasional

KUMANIKA.com - Bupati Bantaeng, Ilham Syah Azikin bersama sejumlah Kepala OPD menyaksikan secara virtual Musyawarah Rencana Pembangunan Nasional (Musrembangnas) 2022...
Read More
Bupati Bantaeng Positif Covid-19 Setelah Swab Antigen

Bupati Bantaeng Positif Covid-19 Setelah Swab Antigen

BANTAENG, KUMANIKA.com-- Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin mengaku telah dua kali menjalani swab antigen. Dari hasil swab itu, dia terkonfirmasi...
Read More
HUT Ke-62 Tahun Kabupaten Bulukumba, Hitam-hitam Lambang Kebesaran Budaya

HUT Ke-62 Tahun Kabupaten Bulukumba, Hitam-hitam Lambang Kebesaran Budaya

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Tepat tanggal 4 Februari ditahun 2022 ini, Kabupaten Bulukumba memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) yang ke 62 tahun....
Read More
Disparpora Serahkan Klaim Asuransi ke Ahli Waris Wisatawan Meninggal di Bira

Disparpora Serahkan Klaim Asuransi ke Ahli Waris Wisatawan Meninggal di Bira

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Ahli waris Fernandus Goenawan (45), Wisatawan yang meninggal di Pantai Tanjung Bira menerima klaim Asuransi Jiwa dari PT...
Read More
Canangkan Vaksinasi Siswa SD, Pemkab Bulukumba Dikunjungi Kapolda Sulsel

Canangkan Vaksinasi Siswa SD, Pemkab Bulukumba Dikunjungi Kapolda Sulsel

BULUKUMBA, KUMANIKA.com-- Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sulawesi Selatan Irjen Nana Sujana dijadwalkan melakukan Kunjungan Kerja (Kunker) di Kabupaten Bulukumba pada...
Read More

Menghadapi New Normal Fokus Soal Fisik dan Mental

Ilustrasi

KUMANIKA.com– Tatanan kehidupan baru atau new normal jadi isu yang menggema belakangan ini. Semua orang membicarakannya, karena hal ini memang harus dilewati untuk mencegah corona.

Bicara mengenai new normal, maka Anda akan dihadapkan pada perubahan perilaku. Mungkin yang tadinya Anda tak begitu peduli dengan kebersihan, hidup di new normal sikap tersebut tak bisa diteruskan. Pun dengan kebiasaan berkerumun.

Dokter Spesialis Penyakit Dalam dr Indah Fitriani, SpPD, menyarankan agar semua orang benar-benar menjalankan pola hidup bersih dan sehat (PHBS). Sebab, dengan cara inilah Anda tetap bisa aman dari paparan virus corona.

“Jaga jarak aman, menghindari kerumunan, rutin cuci tangan dengan sabun, pakai masker, itu semua akan jadi kebiasaan baru yang tak bisa dihindari saat menjalani New Normal,” terangnya, beberapa waktu lalu.

Di sisi lain, bukan hanya raga yang harus siap menyambut New Normal, tetapi jiwa juga. Kesiapan psikis menyambut kehidupan new normal, harus sesemangat Anda menjaga luar tubuh dari paparan virus corona.

Jika bicara mengenai psikis, maka akan dihadapkan pada risiko hadirnya New Normal itu sendiri. Seperti yang diterangkan Psikolog Klinis Meity Arianty, setiap keputusan akan ada risikonya, apalagi keputusan tersebut menciptakan perubahan perilaku.

Baca Juga:  Polisi Pidanakan Pengambilan Paksa Jenazah Terindikasi Covid-19

“Risiko selalu ada, ya, namanya juga perubahan. Nah, kebanyakan masyarakat kita kurang suka dan selalu merasa sulit setiap kali berhadapan dengan situasi baru, mungkin karena kita lama dijajah sehingga saat berada di zona nyaman kita suka memberontak dulu awalnya,” paparnya.

Sikap demikian juga dipercayai Mei, sapaan akrabnya, yang membuat masyarakat lebih banyak protes ketimbang mendengar, mengamati, melihat, menjalani, ataupun merasakan. “Tapi, berjalannya waktu, masyarakat kita akan menerimanya,” sambungnya.

Menyikapi datangnya New Normal berarti masyarakat mesti siap dengan perubahan kehidupan yang diterapkan dalam upaya pencegahan COVID-19. Beberapa orang tak siap menjalaninya, itu wajar menurut Mei.

Sebab, di situlah proses perubahan terjadi, akan ada penolakan. Tapi, sejalannya waktu akan terbentuk proses latihan dan kebiasaan itu akan jadi hal normal.

“Saat proses menerima dijalankan dan terjadi proses panjang, pada akhirnya masyarakat akan beradaptasi dan mereka akan menerima proses itu sebagai bagian dari hal yang harus diterima,” terangnya.

Baca Juga:  Upaya Penanggulangan Covid-19 di Bantaeng, BIN akan Ikut Bantu Lawan Hoaks Soal Vaksin

Mei memberikan contoh juga bagaimana masyarakat beberapa bulan ke belakang tak akan tahu akan menjalani aktivitas di rumah saja karena adanya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Banyak orang yang stres? Banyak jawabannya!

“Tidak hanya stres malah, tapi juga bete, kesal, marah, dan kecewa. Tapi bukankah itu hanya di awal saja? Sekarang malah ada orang yang mungkin menikmatinya, walau tak sedikit juga masih dalam situasi tak nyaman,” ungkap Mei.

Menjadi catatan penting untuk masyarakat bagi Mei adalah bersikap ikhlas dan menerima proses yang terjadi. Berjalannya waktu, proses tersebut akan selesai dan kondisi tak lagi menyudutkan Anda untuk selalu mengeluarkan energi negatif.

“Ingat, ketika kita harus menerima kondisi New Normal, maka yang dapat kita lakukan adalah menerima dengan melakukan perubahan perilaku yang disarankan pemerintah,” papar Mei.

“Lagipula, apakah Anda mau terus dalam keadaan menolak keadaan yang membuat Anda terus berada dalam kesakitan atau Anda menerima prosesnya untuk mengurangi beban yang Anda rasakan?” tambahnya. (*/af)