Home / HUKUM

Rabu, 28 April 2021 - 15:03 WIB

Ernawati Beberkan Aliran Dana BOK Dinkes Bulukumba

ilustrasi

ilustrasi

BULUKUMBA, KUMANIKA.com— Tim penyidik Tindak Pidana Korupsi (Tipidkor) Polres Bulukumba kembali memeriksa Ernawati terkait dugaan korupsi Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) Dinkes Bulukumba.

Dalam pemeriksaan itu, Ernawaty membeberkan beberapa aliran dana BOK digunakan untuk kegiatan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bulukumba, seperti Hari Korps Pegawai Republik Indonesia (Korpri) tahun 2019 lalu.

“Salah satunya adalah ER sebut bahwa dana BOK ada yang dipakai untuk kegiatan hari Korps Pegawai Republik Indonesia (Korpri) pada tahun 2019 lalu”, Jelas Penasehat Hukum ER, Syahban Munawir.

Syahban juga menyebut bahwa kliennya diperiksa untuk dimintai keterangan tambahan. Ia juga sekaligus menjadi saksi dari 3 tersangka yang baru ditetapkan.

Baca Juga:  Dispar Bulukumba Usulkan Festival Pinisi Masuk dalam Kharisma Event Nusantara 2021

Syahban menerangkan jika saat ini, kliennya akan blak-blakan bercerita soal kemana saja aliran dana BOK itu.

“ER juga mengatakan kalau dana BOK itu dipakai untuk kegiatan Pemda, seperti pada saat HUT Bulukumba dan digunakan untuk melayani tamu-tamu Pemda,” jelasnya.

Kasat Reskrim Polres Bulukumba, AKP Bayu Wicaksono mengatakan, pihaknya akan melakukan pemeriksaan tambahan atas P19 dari jaksa. Meski demikian, terkait materi BAP, Bayu enggan berbicara lebih jauh.

“Itu lebih teknis, nanti kami sampaikan jika ada perkembangan”, jelas Bayu.

Sekadar diketahui, sebelumnya penasehat Hukum Ernawati, Syahban Munawir, meminta untuk dilakukan Berita Acara Pemeriksaan (BAP) ulang terhadap tersangka.

Baca Juga:  Tambah 4 Kasus Baru Covid-19 di Bulukumba, Masih Rangkaian Transmisi Lokal

Pasalnya, saat diperiksa oleh penyidik, tersangka dalam kondisi sakit dan terguncang secara psikologis. Sehingga keterangan yang diberikan Ernawati tidak secara ditail.

Melalui BAP ulang tersebut, Ernawati diyakini akan memberikan keterangan secara detail. Termasuk menyebutkan kemana saja aliran dan penerima dana BOK.

Kasus dugaan korupsi ini merugikan negara hingga Rp13,4 miliar. Padahal anggaran BOK ini diperuntukkan kepada Puskesmas di 10 Kecamatan di Bulukumba dan juga untuk Dinkes sendiri.

Atas dugaan tersebut, penyidik menetapkan empat orang tersangka yakni Kasubag Keuangan Dinkes Bulukumba, Ernawati, Bendahara Pengeluaran BOK, Irna Angriani, dan sopir Dinkes, Eko Hindariono.

Reporter: IKM

Share :

Baca Juga

HUKUM

Blue Light Patrol, Satlantas Polres Bulukumba Cegah Balap Liar di Malam Hari

HUKUM

Oknum Polisi yang Tertangkap Narkoba di Bulukumba Sudah 2 Tahun Disersi

DAERAH

Polisi Tangkap Dua Terduga Pelaku Pengeroyokan Pegawai Dishub Bulukumba

HUKUM

Pria ini Gagal Malam Pertama, Ternyata Istri Laki-laki

HUKUM

Seminggu Buron, Tim Resmob Polres Bulukumba Tangkap Pengeroyok Anggota TNI

HUKUM

Tersangka Dugaan Korupsi Ikut di Lantik Sebagai Anggota DPRD Bulukumba 

HUKUM

Sat Narkoba Polres Bulukumba Amankan Satu Pelaku Penyalahgunaan Narkotika

HUKUM

Polisi Ringkus Kompolotan Pencuri Spesialis Hewan Ternak di Bulukumba
error: Content is protected !!