Home / DAERAH / HEADLINE / NEWS

Minggu, 14 Juni 2020 - 19:05 WIB

Dugaan Korupsi Anggaran Covid-19: Tipikor Polres Bulukumba Obok-Obok Kantor Dinsos

Kapolres Bulukumba, AKBP Gany Alamsyah Hatta bersama Kasat Reskrim Polres Bulukumba, AKP Bery Juana Putra. [Doc. Kumanika.com]

Kapolres Bulukumba, AKBP Gany Alamsyah Hatta bersama Kasat Reskrim Polres Bulukumba, AKP Bery Juana Putra. [Doc. Kumanika.com]

BULUKUMBA, KUMANIKA.com — Dugaan tindak pidana korupsi anggaran bantuan sosial (bansos) untuk warga terdampak Covid-19 yang dikelola Dinsos kabupaten Bulukumba Sulawesi Selatan memasuki babak baru.

Tim Penyidik Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Satuan Reskrim Polres Bulukumba mendadak menyambangi kantor Dinas Sosial (Dinsos), Minggu (14/6/2020).

Di Dinsos aparat menyita sejumlah dokumen dugaan korupsi bantuan sosial (Bansos) di Dinas Sosial Bulukumba, Sulawesi Selatan, Minggu (14/6/2020).

Kasat Reskrim Polres Bulukumba, AKP Berry Juana Putra mengatakan, semua dokumen terkait anggaran yang dikelola Dinas Sosial Bulukumba telah diamankan.

Termasuk menganalisa dokumen. Sehingga ditemukan potensi dugaan korupsi sekitar Rp400 juta dari total anggaran bansos senilai Rp1,9 miliar.

Baca Juga:  Sat Narkoba Polres Bulukumba Tetapkan Oknum Polisi sebagai Tersangka

“Kami juga sudah serahkan salinannya ke Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Perwakilan Sulsel selaku auditor,” kata Berry.

Berry menyebut, BPKP tengah menyiapkan tim investigasi untuk melakukan pemeriksaan di Kabupaten Bulukumba. Total kerugian negara nantinya akan diketahui setalah BPKP merilis hasil pemeriksaanya.

“Nanti setelah pihak BPKP merilis hasil pemeriksaanya baru kita bisa tahu kerugian negara,” bebernya.

Kepala Dinas Sosial Bulukumba, Syarifuddin mengatakan, pengadaan barang dalam bantuan paket sembako di Kabupaten Bulukumba tidak melalui proses lelang atau tender. Melainkan melalui penunjukan langsung lantaran kondisi darurat pandemi Covid-19.

Setelah ditetapkan pihak ketiga selaku penyedia barang, maka dilakukan pengadaan paket sembarang sesuai yang tertuang dalam Rencana Kegiatan Anggaran (RKA).

Baca Juga:  Bupati Bersama Wagub Sulsel Hadiri Jambore SDM PKH di Tanjung Bira

“Kita dalam keadaan darurat maka kita lakukan penunjukan langsung,” jelasnya. Kendati demikian, Syarifuddin masih enggan membeberkan perusahaan yang ditunjuk melaksankan pengadaan.

Anggaran yang dikelola oleh Dinas Sosial dalam pemberian sembako terdampak Covid-19 ini sekitar Rp1,9 miliar. Bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).

Program ini tengah berproses di Polres Bulukumba karena diduga terjadi dugaan mark up anggaran.

“Karena tengah berproses maka kita percayakan ke Polres. Siapa pun yang terlibat kita serahkan sepenuhnya kapada Polres,” singkat Bupati Bulukumba, AM Sukri Sappewali.

Share :

Baca Juga

NEWS

Bandara Toraja di Resmikan Presiden, Apa Kabar Bandara Wisata Bulukumba

DAERAH

Sekda Bantaeng Lantik 8 Pejabat Administrator dan Pejabat Pengawas

DAERAH

Inilah Komunitas Ubur-ubur, Relawan Pembersih Lumpur Banjir Bantaeng

DAERAH

Polres Bulukumba Perketat Keamanan Aksi Tolak Pengesahan RUU Omnibus Law

DAERAH

Penetapan Kepala Desa Caramming Disebut Tidak Sah dan Cacat Administrasi

NEWS

Pemkab Akan Siapkan Sarana Penunjang Pemulihan Ekonomi Bulukumba

DAERAH

Keputusan Final, AHP-AMM Resmi Diusung Golkar pada Pilkada Bulukumba

NEWS

Gedung Laboratorium dan Fisioterapi, Lengkapi Sarana Pelayanan RSUD Bulukumba
error: Content is protected !!