Sehari Sebelum Tes Urine, Keempat Anggota Satnarkoba Konsumsi Sabu

Sehari Sebelum Tes Urine, Keempat Anggota Satnarkoba Konsumsi Sabu

Bulukumba, Kumanika.com-- Empat orang personel Polres Bulukumba dinyatakan positif setelah seluruh personel menjalani pemeriksaan urine yang dilakukan secara mendadak. Keempat...
Read More
Munas HIPMI Ricuh Sampai Adu Jotos, Begini Kronologinya!

Munas HIPMI Ricuh Sampai Adu Jotos, Begini Kronologinya!

Solo, Kumanika.com-- Video kericuhan Musyawarah Nasional Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Munas HIPMI) ke XVII di Hotel Alila, Solo viral di...
Read More
Pemain Mulai Jenuh, Bernardo Disarankan Variasikan Menu Latihan

Pemain Mulai Jenuh, Bernardo Disarankan Variasikan Menu Latihan

Makassar, Kumanika.com-- Kompetensi Liga 1 Indonesia belum juga menemui titik terang kapan akan kembali digelar setelah dihentikan pasca Tragedi Kanjuruhan...
Read More
Banjir Rendam Parepare, Luapan Air Turup Jalan Raya

Banjir Rendam Parepare, Luapan Air Turup Jalan Raya

Parepare, Kumanika.com-- Sejak beberapa hari terakhir, sejumlah wilayah di Sulawesi Selatan diterjang hujan dengan intensitas yang cukup tinggi. Akibatnya sejumlah...
Read More
Andi Sudirman Dianggap Setengah Hati Mau Bangun Stadion Mattoanging

Andi Sudirman Dianggap Setengah Hati Mau Bangun Stadion Mattoanging

Makassar, Kumanika.com-- Komisi E Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sulsel menganggap jika Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman (ASS) tidak bersungguh-sungguh...
Read More
Porprov Sulsel 2022 Tercoreng, Atlet Dayung Selayar Jadi Korban Pengeroyokan

Porprov Sulsel 2022 Tercoreng, Atlet Dayung Selayar Jadi Korban Pengeroyokan

Sinjai, Kumanika.com-- Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) Sulsel ke XVII diwarnai insiden yang mencoreng setelah atlet dayung asal Kepulauan Selayar jadi...
Read More
Tak Ada Update Perolehan Medali, KONI Bantaeng: Panitia Porprov Kurang Siap

Tak Ada Update Perolehan Medali, KONI Bantaeng: Panitia Porprov Kurang Siap

Bantaeng, Kumanika.com-- Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Bantaeng menilai jika pelaksanaan Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) XVII Sinjai-Bulukumba tidak dalam kondisi...
Read More
Manajemen RSUD Plesiran ke Bali, DPRD Bulukumba Bantah Ikut Serta

Manajemen RSUD Plesiran ke Bali, DPRD Bulukumba Bantah Ikut Serta

Bulukumba, Kumanika.com-- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bulukumba angkat bicara terkait adanya tudingan jika sejumlah anggota dewan plesiran ke Pulau...
Read More
Mahfud Dukung Pemilu Nyoblos Parpol Bukan Caleg

Mahfud Dukung Pemilu Nyoblos Parpol Bukan Caleg

Bulukumba, Kumanika.com-- Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD mendukung jika pemilu dikembalikan ke sistem yang lama, yakni...
Read More
AKTABE Bulukumba Target Bisa Lebih Maju dan Berkembang

AKTABE Bulukumba Target Bisa Lebih Maju dan Berkembang

Bulukumba, Kumanika.com-- Dalam perayaan Dies Natalis ke 14 tahunnya, Akademi Kebidanan Tahira Al-baeti Bulukumba, menargetkan bisa lebih maju dan berkembang....
Read More

Bupati Paparkan Potensi Sektor Bahari dan Keunggulan Perahu Phinisi dalam Kajida Wakannas

Bupati Paparkan Potensi Sektor Bahari dan Keunggulan Perahu Phinisi dalam Kajida Wakannas
Bupati Bulukumba, A. Muchtar Ali Yusuf dalam FGD yang dilaksanakan di Pendopo Rumah Jabatan Bupati, Selasa (21/9/2021). Foto: Dokumentasi Istimewa

BULUKUMBA, KUMANIKA.com– Dewan Ketahanan Nasional (Wantannas) RI, melalui Unit Kedeputian Sistem Nasional, melaksanakan Kajian Daerah (Kajida) ke Provinsi Sulawesi Selatan. Selasa (21/9/2021) ini, salah satu wilayah yang dikunjungi adalah Kabupaten Bulukumba.

Kegiatan Kajida yang dipimpin Deputi Bidang Sistem Nasional Mayjen TNI, Moh. Hatta Usmar Rukka, bertujuan melakukan pendalaman untuk mendapatkan masukan, serta data mengenai sumber daya kelautan dan budaya maritim.

Selain itu, mereka juga menganalisis dampak yang ditimbulkan terhadap kesejahteraan masyarakat, dukungan pada terwujudnya Indonesia sebagai Poros Maritim Dunia, serta pengaruhnya dalam memperkuat Strategi Keamanan Nasional. Acara tersebut dilaksanakan dengan metode pengumpulan data, melalui Focus Group Discussion (FDG) serta On The Spot (OTS) ke lokasi–lokasi sasaran.

Kabupaten Bulukumba merupakan salah satu daerah di Indonesia yang sangat identik dengan budaya maritim. Untuk produksi perikanan tangkap, wilayah ini menyumbang lebih dari 50 ribu ton hasil setiap tahunnya.

Tak hanya itu, Bulukumba juga memiliki ragam destinasi wisata alam bahari dan para pengrajin perahu Phinisi, yang menjadikan kabupaten ini dikenal dengan julukan Butta Panrita Lopi. Nilai-nilai lain yang dimiliki diantaranya baik dari aspek sosial, budaya, ekonomi, maupun nilai diplomasi.

Menurut Moh. Hatta Usmar Rukka, hal-hal tersebutlah yang membawa Wantannas RI melakukan Kajian Daerah di Kabupaten Bulukumba. Ia mengaku optimis jika kegiatan yang dilaksanakan ini tidak hanya dapat menghasilkan ide-ide yang orisinil, namun juga bisa lebih mengangkat peran Sulawesi Selatan dalam mendukung kemajuan Bangsa dan Negara, khususnya melalui visi poros Maritim Dunia.

Baca Juga:  Fraksi PAN Singgung Mutasi Jabatan Pemkab Bulukumba

Muchtar Ali Yusuf, selaku Bupati Bulukumba, kemudian memaparkan soal potensi industri perahu rakyat yang dimiliki oleh masyarakat Bulukumba. Menurutnya, secara turun-temurun itu merupakan modal besar bagi Kabupaten Bulukumba.

Tempat pembuatan perahu yang ada, kata Bupati, juga menjadi salah satu tujuan obyek wisata bahari di Kabupaten Bulukumba. Dari 10 kecamatan di Kabupaten Bulukumba, tujuh di antaranya berada di sepanjang wilayah garis pantai. Hal tersebut membutikan bahwa daerah ini memiliki daya dukung dalam memperkokoh perwujudan poros Maritim Dunia, serta menjadi salah satu pusat kebudayaan bahari di Nusantara.

“Wilayah Bulukumba dikenal sebagai daerah empat dimensi, mulai dari laut, pesisir, dataran rendah, atau persawahan dan pegunungan. Semua lanskap wilayah Bulukumba ini memiliki potensi untuk dikembangkan,” tutur Bupati.

Ia melanjutkan bahwa secara turun temurun, kebudayaan bahari sejak dulu telah dimiliki oleh masyarakat Bulukumba, ditandai dengan kecerdasan masyarakatnya dalam membuat perahu. Namun, tantangan yang harus dihadapi saat ini adalah bagaimana kebudayaan tersebut dapat dilestarikan sepanjang masa. Apalagi, phinisi kini telah ditetapkan menjadi salah satu Warisan Budaya Dunia Takbenda oleh UNESCO.

Baca Juga:  Capai Target Akseptor, Bupati Bulukumba Terima Penghargaan dari BKKBN

“Oleh karena itu, melalui kunjungan dan kegiatan ini, maka kehadiran tim kajian setjen Wantannas menjadi momentum yang baik untuk menjelaskan dan melihat secara utuh potensi yang dimiliki bulukumba. Termasuk tantangan dan permasalahan yang dihadapi saat ini,” ujar Andi Utta.

FGD dilaksanakan di Pendopo Rumah Jabatan Bupati, sekaligus dibuka oleh Bupati Bulukumba, H. A. Muchtar Ali Yusuf, diikuti oleh unsur Forkopimda Bulukumba, para Kepala OPD Terkait, sejumlah Camat, Kepala Desa, Lurah, tokoh Masyarakat, serta tokoh Budayawan.

Acara FDG tersebut juga menghadirkan Kepala Dinas Pendidikan Bulukumba, Drs. Akhmad Januaris beserta tokoh Budayawan, Arif Saenong, sebagai narasumber.

Setelah mengikuti Focus Group Discussion, selanjutnya Tim Kajida Setjen Wantannas RI bergerak menuju lokasi-lokasi industri pembuatan Perahu Phinisi di Kecamatan Bonto Bahari, serta beberapa destinasi Wisata Budaya dan Bahari di kabupaten Bulukumba.

Tim Kajida Kedeputian Sistem Nasional terdiri dari Mayjen TNI Moh. Hatta Usmar Rukka (Deputi Sistem Nasional selaku Penanggung Jawab, Brigjen TNI Ganef Suwondo (Pembantu Deputi Bidang Lingkungan Alam) selaku Ketua Tim, serta anggota tim yang terdiri dari Brigjen TNI M. Affandi, Brigjen TNI Marjani, Kombes Pol Yulias, Kolonel Laut (KH) Tantawi Jauhari, Dra. Sri Rahayu Purwaningtyastuti, dan Haryo B. Rahmadi.(*)