Home / DAERAH

Selasa, 16 Februari 2021 - 13:22 WIB

Bantaeng Jadi Pusat Rujukan Stunting Pertama di Indonesia

IST

IST

BANTAENG, KUMANIKA.com– Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantaeng melalui Dinas Kesehatan Kabupaten Bantaeng memperkenalkan pusat penanggulangan Gizi terpadu. Gedung berlantai dua di Kecamatan Pa’jukukang ini menjadi satu-satunya rujukan dan pusat penanganan stunting di Sulawesi Selatan.

Kepala Dinas Kesehatan Bantaeng, dr Andi Ihsan mengatakan, gedung ini rencananya akan mulai beroperasi pada awal Maret mendatang. Bangunan ini akan diresmikan oleh unsur pemerintah pusat.

“Kami rencananya akan mengundang kepala BKKBN pusat untuk meresmikan gedung ini. Rencananya, diresmikan Maret,” kata dr Ihsan saat menggelar konfrensi pers di Pantai Seruni, Bantaeng, Selasa, 16 Februari 2021.

Dia menambahkan, bangunan ini bisa menjadi pusat rujukan penanganan gizi dan stunting di Sulawesi Selatan. Menurutnya, bangunan ini akan dilengkapi dengan sejumlah fasilitas penjunjang untuk menjaga dan melindungi anak-anak Indonesia dari Stunting dan masalah gizi.

“fasilitas-fasilitas penanggulangan gizi di gedung ini akan lengkap. Juga dokter spesialis, kita juga lengkapi dengan fasilitas medis seperti perangkat takar gizi dan sebagainya,” jelas dia.

Baca Juga:  Manfaatkan Teknologi, Upaya Pemkab Bulukumba Maksimalkan Pendapatan Asli Daerah

Dia juga menambahkan, Bantaeng saat ini menjadi salah satu daerah percontohan untuk penanganan stunting terbaik di Sulsel. Persentase kasus stunting di Bantaeng paling kecil di Sulsel. Keberadaan gedung penanggulangan gizi ini menjadikan Bantaeng sebagai pilot project nasional penanganan stunting.

Dia mengakui, penanganan stunting ini harus dilaksanakan secara komprehensif. Tidak hanya berada pada dinas Kesehatan saja, melainkan harus ada sinergi dengan dinas lainnya.

” Di sini ada peran dinas ketahanan pangan, ada peran BKKBN dan dinas-dinas lainnya, semua akan berkantor dalam gedung ini,” tambahnya.

Dalam kesempatan itu, Dinas Kesehatan juga memperkenalkan sejumlah infrastruktur kesehatan lainnya. Dr Ihsan menyebutkan sejauh ini ada sejumlah Puskesmas yang telah direnovasi dan siap untuk dikonfersi menjadi puskesmas rawat inap. Beberapa Puskesmas di antaranya adalah Puskesmas Dampang, Puskesmas Loka, Puskesmas Ulugalung dam beberapa puskesmas lainnya.

Baca Juga:  Ikuti Jejak Bulukumba, Sinjai Juga Raih WTP Beruntun Keempat Kali

“Kita juga telah mulai mengoperasikan RSUD Banyorang sebagai salah satu rumah sakit kita di Tompobulu,” jelas dia.

Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin turut hadir dalam konfrensi pers itu. Dia mengatakan, infrastruktur kesehatan ini adalah bagian dari upaya untuk mendekatkan layanan kesehatan kepada masyarakat.

“Upaya ini adalah bagian dari cara kita untuk menjaga SDM kita dan meningkatkan taraf kesehatan masyarakat,” jelasnya.

Dia juga menambahkan, pada dasarnya bangunan yang ada ini adalah bukti komitmen pemerintahan untuk melanjutkan dan menjaga apa yang telah baik di Bantaeng. Dia berharap dukungan masyarakat untuk bersama-sama ikut membangun daerah.

“Karena keberhasilan ini tidak terlepas dari dukungan kita semua,” jelas dia.

Dinas Kesehatan Bantaeng juga meresmikan Puskesmas Dampang di Kecamatan Gantarang Keke. Puskesmas yang terdiri dari dua lantai ini mendapat apresiasi dari sejumlah tokoh.

Reporter: Ayezzah

Share :

Baca Juga

DAERAH

Sering Ancam Orang Tuanya, Pria Paruh Baya di Bulukumba Dievakuasi Polisi

DAERAH

Rekomendasi KASN Dikaji, Pembatalan Mutasi ASN di Bulukumba Potensi Terjadi

DAERAH

KPUD Bulukumba Gunakan Fasilitas Ibadah Sosialisasi Coklit

DAERAH

Kabid Dinas P3A Bulukumba Ikut Deklarasi Tim TSY-AM, Bawaslu Diminta Tidak Tutup Mata

DAERAH

14 Pejabat Bantaeng Dimutasi, Bupati Ajak Bangun Komunikasi Efektif pada Bawahan

DAERAH

Lima Pimpinan Baznas Bantaeng Diharapkan Lebih Memacu Kinerja Organisasi

DAERAH

Kapolsek Bulukumpa Keliling Pasar Tanete Beri Edukasi Kamtibmas

DAERAH

Kisah Inspirasi Haerun Dapat Apresiasi Dari Bupati Bantaeng